Save STAN #1

Assalamu’alaikum wr. wb.

Save STAN,

Kata-kata yang sepertinya sedang menjadi trending topic anak-anak STAN akhir-akhir ini. Bagaimana tidak, kabar akan ditutupnya program diploma 3 di Sekolah Tinggi Akuntansi Negara sungguh sangat mengejutkan. Banyak pihak yang kecewa, bukan hanya mahasiswa STAN (terutama yang baru menjalani semester 2 seperti saya), tapi juga adik-adik yang baru lulus SMA dan berkeinginan masuk STAN.

Sebelumnya saya tekankan, saya menulis mengenai ini bukan karena saya terlalu menyombongkan STAN. Saya hanya berharap tulisan ini dibaca banyak orang, sehingga doa seperti yang saya dan teman-teman mahasiswa STAN panjatkan akan banyak yang mengamini, yaitu doa untuk eksistensi STAN.

Mungkin bukan waktu angkatan kami saja di STAN banyak gosip. Setiap tahun selalu saja ada gosip miring mengenai STAN, seperti STAN tidak ikatan dinas lagi, sekolah di STAN biayanya mahal, dan sebagainya. Tapi sepertinya gosip mengenai akan ditutupnya program D3 di STAN hampir jadi kenyataan.

Kekhawatiran kami dan adik-adik kelas kami sudah sejak bulan lalu. Biasanya pengumuman mengenai pendaftaran STAN sudah ada sekitar bulan Mei, tapi sampai saat ini belum ada tanda-tanda akan diadakannya pendaftaran. Dari obrolan yang saya dengar dari teman-teman, kabarnya ada pejabat yang tidak suka dengan STAN (ada dendam pribadi sepertinya). Ada juga berita yang mengatakan anggaran untuk gaji PNS terlalu besar. Kalau benar anggaran gaji PNS yang jadi alasannya, mengapa sepertinya hanya STAN yang diobok-obok?

Saya rasa tidak baik bagi saya untuk menyebarkan gosip tidak jelas seperti itu. Lebih baik saya bercerita saja mengenai apa yang saya lihat dan rasakan di kampus Ali Wardhana ini.

STAN ada kampus yang unik, menurut saya. Untuk masuk STAN, saya harus melalui tahap-tahap USM yang begitu ketat. Dari batas nilai minimum, surat keterangan dokter, surat kelakuan baik, dsb. Belum lagi ujian tulisnya. Menurut saya, ujian tertulis di STAN memang masih kalah sulit dibanding ujian tulis di UGM, UI, maupun ITB. Yang sulit dari ujian tulis ini adalah saingannya. Pendaftar ujian STAN bukan hanya ribuan, tapi ratusan ribu dan hanya sekitar 1000–3000 orang saja yang diterima.

Bukan hanya ujiannya saja yang ketat. Kuliah di sini pun tak lepas dari peraturan yang ketat dan terkesan ribet. Hal ini juga yang membatasi perkembangan mahasiswa di bidang non-akademis. Namun peraturan yang ketat ini bukan dibuat tanpa tujuan. Di sini kami benar-benar diberi bekal disiplin untuk menghadapi lapangan kerja kami nantinya. Peraturan yang detail seperti seragam, penggunaan KTM, jam kuliah, jumlah kehadiran, ancaman DO, bahkan menginjak rumput taman pun ada aturannya.

Orang pintar belum tentu lho bisa mudah lolos ujian STAN. Menurut pengamatanku, masuk STAN itu bener-bener sebuah keberuntungan. Invisible hand Yang Maha Kuasa yang menuntun seseorang untuk masuk STAN.

Mengenai kuliah, mungkin STAN termasuk yang santai seperti sungai. Tenang menghanyutkan. Bisa saja dalam seminggu kami hanya kuliah 3-4 hari. Namun jangan salah, di sini materi satu semester bisa dibabat dalam 2 bulan saja, cukup 4 pertemuan untuk ‘menghabiskannya’. Materi yang diajarkan pun hampir setara dengan S1 di luar STAN. Pengajar-pengajar di STAN juga mengagumkan. Mulai dari lulusan D4 yang masih ‘segar’, sampai auditor pajak, pegawai kementerian keuangan yang kayaknya udah eselon 2 atau 3, profesor yang biasanya mengajar S3 atau S2, dan dosen-dosen mengagumkan lainnya yang mungkin akan saya temui ketika tingkat 2 atau 3 kelak.

Yah, sepertinya cukup dulu untuk hari ini. Di tulisan selanjutnya insyaAllah akan saya ceritakan keadaan di luar kampus kami. ^^

Wassalamu’alaikum wr. wb.

Iklan

Super Surprise =D

Happy Birthday

DEWI PRABAWATI SETYANINGTYAS

Semoga selalu diberi yang terbaik, dan nantikan kejutan-kejutan indah di sepanjang tahun ini

Maaf ya kadonya telat, nih kita kado mie :p

makasih ya traktirannya…

penghuni graha MURAWR 😀 ❤

Itulah tulisan pendek yang aku temukan di bungkus mie goreng pesananku. Terkejut dan juga terharu. Hari ini, 5 Juni 2011 aku mendapat kejutan tak terduga dari teman-teman kosku.

Memang beberapa hari yang lalu saat liburan, aku ulang tahun. Kami baru bisa bertemu hari ini di tempat kos. Sekitar pukul 16.30 aku pergi bersama Broto untuk latihan tari, tapi ga jadi karena pelatihnya telat. Ayu dan Dita sudah pergi lebih dulu. Hanya ada Riris dan Tia di kos.

Ternyata tanpa sepengetahuanku, Riris dan Tia pergi ke warung bakmi dan berpesan pada salah seorang karyawannya untuk membungkuskan kado menyerupai bungkusan mie goreng. Memang sih, rencananya aku mau nraktir mereka mie goreng nanti malam.

Setelah sampai kos, menunggu pesanan datang, tak ada curiga sedikitpun. Sampai saat mie goreng pesanan kami datang, aku kaget.

“Lhoh, Dita jadinya pesen 4?”, tanyaku pada Dita yang tadi memesan makanan.

“Ga kok mbak, krupuk mungkin,” jawabnya.

Lalu aku buka bungkusan itu.

“Kok ada ini? Bonus ya?”

Maklumlah, toko langganan ibuku di rumah kalau belanjanya banyak dapet bonus kain batik.

Ternyata itu bukan bonus setelah aku baca tulisan di dalamnya.

Seketika aku terkejut sekaligus terharu. Benar-benar kejutan yang mengejutkan. Ditambah tulisan “BOM” di bungkusnya yang membuat kado ulang tahunku makin lucu. 😀

Terima kasih untuk teman-teman kosku, Riris, Tia, Dita, Ayu, dan Broto, juga karyawan bakmi JM yang sudah memberi saya kejutan paling kreatif tahun ini. Kado mie goreng yang bisa membuatku menangis haru :’)

Love u all as always..

Semoga persahabatan kita tetap kuat, tak lekang oleh waktu dan tak hanya ternilai oleh materi.. ^^

Life Must Go On

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Sebelumnya aku ingin mengucapkan terima kasih kepada orang-orang di sekitarku yang telah menjadi lahan belajar bagiku. Orang-orang yang selalu menjadi inspirasiku. Orang tuaku, adikku, teman-teman sekolahku dari TK hingga kuliah, teman-teman bermainku, tetanggaku, dan semua orang yang pernah aku kenal. Terima kasih telah berbagi inspirasi denganku.

Sejak aku kecil hingga sekarang, banyak hal telah aku alami. Dari dibenci hingga dipuja, dari difitnah hingga dibanggakan, dari terkucil hingga dirindukan. Kadang aku merasa sombong dengan semua itu. Menganggap diri lebih tinggi dari yang lain, orang-orang yang tidak pernah merasa apa yang aku rasa.

Namun, sahabatku. Semakin banyak orang yang aku kenal, semakin luas tabir kehidupan yang aku sibak. Hidup tak sesempit hidupku. Barangkali banyak orang yang tidak mengalami kesedihan dan sakit hati yang aku alami, tapi banyak hal pula yang mereka alami tapi aku tidak. Dan semua hal yang kalian alami, membuatku sadar bahwa aku harus terus bangkit. Izinkan aku menuliskan beberapa pelajaran yang aku dapat dari kalian. Semua cobaan yang berhasil kalian lalui berawal dari keyakinan kepada Tuhan.

Pernah ada seorang ibu. Dia berasal dari keluarga sederhana dan tinggal bersama suaminya. Ketika suaminya pergi kerja, ibu itu sering sekali digunjingkan, difitnah, dihina, dicaci-maki. Dia dianggap wanita kampung yang tidak berguna. Ibu itu tidak dendam. Dia pendam sakit hatinya dalam dalam dan bertekad untuk mendidik anaknya dengan baik hingga menjadi orang sukses yang akan mereka banggakan. Kini, tekad itu terwujud. Ibu itu sekarang menjadi orang yang disegani dan dibanggakan di kampungnya.

Ada lagi seorang anak. Ia berasal dari keluarga sederhana. Penghasilan ayahnya hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Sekolahpun ia hanya memanfaatkan beasiswa pemerintah. Ia tak peduli bersekolah di sekolah favorit atau tidak, yang penting dapat beasiswa dan sekolahnya tidak putus. Ia yakin suatu saat nanti dapat menjadi orang sukses yang bisa mengangkat ekonomi keluarganya. Berkat ketekunan dan keyakinannya kepada Allah, ia mampu mewujudkan impiannya tanpa mengorbankan sekolahnya.

Ada juga teman-teman kuliahku. Beberapa dari mereka bukan berasal dari SMA jurusan IPA, IPS, atau SMA jurusan akuntansi. Mereka adalah anak-anak lulusan SMK teknik yang menyebrang melewati batas ketidakmungkinan manusia untuk masuk STAN. Mereka berhasil diterima dan tetap bertahan sampai saat ini. Meski berbeda dengan anak-anak lain, mereka tidak minder. Mereka mampu bersaing dengan anak-anak lain dan mendapat nilai yang bagus.

Ada juga adik-adikku di lapak Bambu Pelangi. Mereka, dengan keterbatasan yang mereka miliki, masih mempunyai semangat untuk belajar.

Dari semua yang pernah aku pelajari dari kalian, sahabat-sahabatku, akan sangat sombong jika aku menganggap aku lebih tangguh dari kalian. Banyak hal yang masih saja aku keluhkan. Banyak hal yang aku ragu untuk melakukan.

Tidak seperti kalian. Kalian orang yang kuat. Aku bangga memiliki sahabat seperti kalian. Jujur kawan, aku senang sekali setiap kalian curhat ke aku. Karena dengan cerita kalian aku belajar, dengan cerita kalian aku kuat, dan dengan cerita kalian aku paham bahwa hidup harus terus berjalan, bagaimanapun keadaannya.
Terima kasih, sahabat-sahabatku. Tetaplah jadi inspirasiku dan orang-orang di sekitarku. Bersama kita belajar, bersama kita menguatkan diri kita.
^^

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.