Terkenang

Huft.. Selama dua hari ini Bintaro panas banget.. Sampai-sampai tidurku pun ga nyenyak.. Bangun tidur dah kaya orang habis jogging aja..
Selama dua hari ini juga aku ngrasa kangen banget sama temen-temen.. Pagi-pagi dan smsn sama Imalia, Fadiah, Tito.. Ah, kangen banget sama temen-temen di Jogja..
Teman, disini ga kaya di Jogja.. Meski aku dah dapet temen-temen baru yang baik, tapi ku masih rindu kalian.. Mungkin karena beda asal juga sih, jadi agak susah bagiku tuk tunjukin wajah asliku (haha, aneh..).
Trus disini anak-anaknya serius gitu.. Aku bener-bener kehilangan teman-teman satu jenis (yg sama gilanya) yang slalu santai hadapi tantangan yang menghadang di depan mata (hhe,).. Aku juga masih bingung kalu butuh temen curhat.. Mau cerita sama temen kos, takut ga nyambung.. Mau sms Fadiah, takut ganggu.. SMS pacar, dah kebanyakan beban pikiran tanpa harus mikirin masalahku.. So, aku jadi bingung mesti ngapain..
Di kosku juga anak-anak kota semua.. Ada yang hedon, tapi ada juga yang sederhana.. Tapi aku juga mesti hati-hati sih, cz aku kan belum kenal sama mereka.. Takutnya ntar kalu salah ngomong or salah sikap gitu kan malah bikin masalah..
Aku pengen deh, bisa terbuka sama temen-temen baruku, kaya aku terbuka sama kalian.. Aku kangen kelas kita yang panas tapi banyak angin, yang bandel, yang akrab satu sama lain, yang disukai sama guru-guru, yang suka jajan di tempat pak Marimin..
O iya, ngomong-ngomong soal makanan, disini muahalnya masyaAllah.. Ga ada nasi kucing seribuan, ga ada angkringan yang super murah, ga ada mi ayam pak Min yang 4rb aja udah komplit.. Duh, mahal dech pokoknya.. Trus masakannya kadang ga cocok sama lidahku.. Ada yang kurang asin, kurang pedes, bumbunya ga jelas.. Pengen ngajak ibu boyongan kesini dech..
Disini juga ga ada adikku.. Jadi kalu ada apa-apa yang ga beres, terutama mengenai komputer, aku mesti bisa cari jalan keluar sendiri.. Ga ada yang aku triakin buat minta tolong, ga ada yang ku gangguin, ga ada kawan bermainku.. Kangeeen banget sama adikku..
Ah, sekarang ga ada lagi kegiatan rutin antar jemput adik sekolah, liatin adik bikin PR, nonton TV berdua sampai larut malam, masak bareng, makan bareng..

Disini juga ga ada sahabat hatiku, yang dulu sering anterin aku kemana-mana, yang slalu bisa hibur aku, kasih aku semangat, ngajarin aku kalu aku ga bisa.. Duh, padahal masih ada makul bahasa Indonesia.. Ga ada yang nemenin aku belajar nie.. Susah banget ga ada dia disini.. hmm,

Ga ada juga sahabat sekaligus saudaraku, Fadiah. Yang sama erornya sama aku, yang kompak n klop banget sama aku, yang slalu siap dengerin ceritaku, jadi sandaran saat aku lemah, yang suka ngingetin aku tuk tetap berada di jalan yang lurus, yang kamarnya suka jadi tempat curhatku, yang kalu ngmong kadang ga jelas, yang bikin aku ga tegang kalu lagi pelajaran, yang bisa aku ajak sharing saat aku susah nangkap pelajaran, yang the best lah pokoknya.. Berat banget bagiku tuk jauh dari Fadiah, cz dialah sahabatku yang bisa ngerti n memahami aku.. Nasihat dia juga membangun buat aku.. Tak terfikirkan bagiku tuk dapatkan sahabat seperti kamu..

Jadi inget masa-masa SMA dulu, kita sering cerita-cerita ga jelas masalah cowok.. Sering perhatiin orang, ketawa bareng, bikin ribut di kelas, jajan bareng, makan bekal bareng.. Hmm.. Mungkinkah saat itu terulang kembali?

Disini ku berdoa, semoga kawan-kawanku, orangtuaku, adikku, kekasihku, dan orang-orang yang sangat aku sayangi, yang sekarang terpisah jarak dari aku, slalu dalam rahmat-Nya, slalu dilindungi oleh-Nya, dan dijaga dari segala sesuatu yang tak diinginkan.. Dan aku berharap mereka tidak lupa denganku, dan merindukanku, seperti aku slalu merindukan saat-saat bertemu mereka..
(^_^)

Pelampiasan

Aku bingung dengan diriku.. Saat tak ada hal lain yang aku pikirkan, atau aku kerjakan, aku merasa kesepian.. Aku merindukan kamu, teman-teman yang aku sayang, dan lingkungan yang tak henti-hentinya tertawa..

Aku mulai menyibukkan diri. Pulang dari kuliah belajar, nyuci, atau mengobrol dengan teman-teman kosku. Aku juga sudah mulai mengikuti beberapa UKM, seperti teater Alir dan klub badminton STAN. Alhasil, aku lumayan sibuk. Kamis malam aku kumpul teater, jumat-sabtu untuk ngerjain tugas, dan minggu latihan badminton. Tapi aku masih belum puas. Kadang aku ingin menjadi mahasiswi yang bener-bener sibuk, hingga ga peduli sama orang lain. Aku tak mau tenggelam dalam kerinduan. Sempat terfikir, mungkin sendiri lebih baik bagiku.

Tapi aku sadar, aku bukanlah siapa-siapa tanpa mereka disekitarku. Tapi hati ini serasa hampa. Hanya Engkau yang buatku tetap kuat, tetap berusaha buat tersenyum.

Aku ingin sendiri, tapi aku takut melukai mereka. Aku ingin diperhatikan, tapi aku tak bisa memperhatikan orang lain dengan begitu baik.

Sampai sekarang aku pun masih bingung, mau jadi apa aku di masa yang akan datang. Kelihatannya saja aku aktif, tapi semua itu pelampiasan saja. Luapan rasa kecewaku, yang harus melepas cita-citaku sejak kecil. Luapan dari kesedihan yang dalam saat aku memikirkanmu yang jauh disana. Luapan rasa sepi, karena sahabatku yang tak ada disni.

Aku bingung, apa yang harus aku lakukan??

(-_-)

Kenalin.. :)

Pada posting kali ini, aku mau ngenalin teman-teman baruku. Aku kos di Perumahan Jurang Mangu Indah, jalan Murai blok A22 nomor 8. Pertama kali aku sampai di tempat kosku, baru ada tiga orang yang sudah datang. Mereka adalah Tia, Risma (yang kemudian lebih akrab dipanggl Riris), dan Dita. Mereka sama seperti aku, diterima di STAN spesialisasi Akuntansi.

Saat itu adalah hari pertama pendaftaran ulang. Dari sinilah perjuanganku dimulai.

Saat sampai di tempat kos, Riris, Tia, dan Dita sudah lebih dulu berangkat. Setelah mandi, akupun berangkat untuk daftar ulang. Sampai disana aku mendapat urutan 1078 (kalau g salah sih segitu.. he). Dan pada hari itu pula aku menyelesaikan proses daftar ulang hingga jam 6 sore.

Teman-teman baruku cukup baik. Meski pada awalnya aku hanya simpatik pada Riris. Riris orangnya cukup menarik, dia ramah, dan pandai bergaul. Juga yang tidak kalah penting, dia cukup cerewet.. hehe,. Sedangkan untuk Dita, tadiny aku kira dia orang yang cuek dan tidak terlalu akrab dengan teman sebayanya. Tapi ternyata aku salah. Dia adalah tipe orang yang terbuka, lucu, dan baik hati. Kemudian ada Tia. Haduh..awal-awal dia di kos, dia adalah anak yang paling jarang keluar kamar. Jadi dia tu kesannya tertutup dan individualis banget lah. Aku sempet sih ga suka sama dia, tapi lama-lama kami juga bisa akrab. Dia cukup baik, meski kalau bicara dan ketawa keras banget, namun cukup menyenangkan.

Sore harinya kami kedatangan anak baru, namanya Broto. Nama yang terbilang aneh untuk perempuan. Dan ternyata keanehan itu juga pada sikapnya.. Sampai stres liat tingkah dia. Tapi untuk saat ini, aku masih bisa menyesuaikan diri.. hehe,.

Kemudian datang lagi anak baru dari Semarang, namanya Ayu. Menurutku, dia primadona di kos ini. hehe,. Dia cantik, baik, ramah,sip lah pokoknya.. Ini juga aku posting pakai netbook dia. hehe,.

Ada juga sih, dua orang lagi. Mereka dari Bekasi. Mereka menempati kamar paling depan dengan fasilitas yang cukup lengkap di kamarnya. Jadi maklum lah kalau mereka jadi jarang bersosialisasi dengan kami. Mereka adalah Anis dan Mila. Kalau Anis sih masih lumayan, dia kadang-kadang main ke lantai atas dan ngobrol-ngobrol dengan kami. Tapi kalau Mila sih jarang banget,. Paling kalau mau nyuci doank..

Setelah cukup lama disini, aku mulai memikirkan ulang rencanaku untuk pindah kos. Maklum lah, kosQ lumayan mahal. Tapi setelah ku pikirkan lagi, bila aku pindah dari sini, belum tentu aku bisa mendapatkan teman-teman sebaik mereka, lingkungan sebaik ini, dan kamar senyaman ini. Bagaimanapun aku bersyukur, Allah begitu menyayangi aku dengan memberiku teman-teman yang baik..

(^_^)

Hari Pertama Kuliah

Hari ini hari pertamaku belajar di kampus STAN. Berhubung masih hari pertama, pelajaran masih tergolong santai. Tiap dosen yang mengajar hari ini memulai jamnya dengan perkenalan singkat. Selanjutnya kami diberi pengantar materi dan bab-bab yang dipelajari selama satu semester.

Meski belum terlalu padat, namun aku masih belum semangat ikut kuliah. Maklum lah, aku hanya anak desa yang beruntung bisa diterima di kampus ini. Aku tak kenal dengan teman-teman satu kelasku. Aku merasa kesepian. Sejenak aku teringat dengan sahabat-sahabatku yang saat ini kuliah di Jogja. Kangen sekali rasanya. Mungkin aku belum terbiasa dengan suasana baru, dimana tak ada teman2 seperjuangan yang slalu memberiku semangat disaatku lemah, memberiku keceriaan saat aku sedang murung, dan slalu bisa memotivasi aku tuk jadi lebih baik.

Hari pertama ini, aku benar-benar merasa sendiri. Ditambah lagi aku merupakan satu-satuny siswi SMA N 1 Wonosari yang diterima di sini. Aku masih sulit tuk percaya, tuk berbagi. Aku merindukan sahabat-sahabatku, anak-anak 3G, kakak2 kelas IPA dan IPS, guru-guru, dan adik-adikku…